Kematian Raja Tut dan Dua Fakta Mengejutkan

Kematian Raja Tut dan Dua Fakta Mengejutkan

Duniamisteri666 - Masih ingatkah Anda mengenai Raja Mesir Kuno ini? Teori terbaru mengungkap dua fakta mengejutkan tentang kematian raja Mesir Kuno, Tutankhamun atau Raja Tut yang masih berusia 17 tahun ketika tewas.

Ada dua fakta yang sangat mengejutkan para ilmuwan. Pertama, mayat Raja Tut yang memerintah Mesir dari tahun 1332-1323 SM terbakar di sarkofagus setelah proses mumifikasi. Kedua, Raja Tut mungkin mati akibat kecelakaan.

Chris Nauton adalah salah satu ahli pakar sejarah Mesir Kuno dan direktur Egypt Exploration Society, mulai melakukan investigasi setelah menemukan referensi dugaan terbakarnya mayat Raja Tut dari catatan Howard Carter, ilmuwan yang menemukan kuburan raja Tut.

Lewat riset dan figurnya, Nauton menemukan bahwa berdasarkan analisis sinar X dan mikroskop elektron, tubuh Raja Tut memang terbakar.

Sebab terbakar, dugaan kuat adalah minyak yang digunakan untuk pembalsaman yang merendam dan kemudian bereaksi dengan oksigen. Komponen itu bereaksi sehingga "memasak" tubuh Raja Tut pada suhu yang sangat tinggi, hingga 200 derajat celsius.
Baca Juga :
Tiga Tempat Paling Angker di Pekanbaru
"Di samping semua perhatian yang ditujukan pada mumi Tut selama bertahun-tahun, kondisi aneh pada mumi sepertinya tak begitu diperhatikan," ungkap Naunton.

"Hangusnya tubuh dan kemungkinan proses mumifikasi memicu pembakaran segera setelah penguburan adalah sesuatu yang sangat tidak terduga," imbuhnya.

Untuk mengungkap sebab kematian, Naunton melakukan otopsi virtual. Terungkap, kematian Raja Tut memang terjadi akibat kecelakaan. Menurutnya, kecelakaan menyebabkan hancurnya tulang rusuk dan pinggul.

Sumber: Foxnews

0 Response to "Kematian Raja Tut dan Dua Fakta Mengejutkan"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel